Maut Diliwat Guru Agama Selama 3 Hari

Seorang ibu rumah tangga tidak dapat menahan sebak dan pingsan beberapa kali apabila melihat wajah puterinya untuk terakhir kali yang meninggal akibat pemerkosaan.

Manakala suaminya terlihat tetap berdiri tegar namun raut wajahnya cukup untuk menjelaskan betapa lukanya hati lelaki berusia 40 tahun itu.

Safira Rumonin 12 disahkan meninggal dunia tadi pagi dihospital selepas 4 hari dirawat akibat mengalami pendarahan dan luka di bagian anus dipercayai di perkosa oleh guru agamanya sendiri di Pulau Geser, Maluku.

Pihak polis Pulau Geser AKBP Endriandy berkata,kejadian itu berlaku pada minggu lalu ketika mangsa dalam perjalanan balik sekolah.

Suspek yang dikenali sebagai Ismail Kasongat (53). berpura-pura memberikan tumpangan sebelum membawa anak didiknya itu kedalam bagunan rumah kosong dan mengurunganya selama 3 hari.

 

Semalam 3 hari itu pula,kanak-kanak malang berkenan diperlakukan seperti binatang dan juga diperkosa beberapa kali,lebih kejam apabila mangsa juga turut di liwat hingga mengalami pendarahan yang cukup teruk.

Suspek yang mengetahui mangsa tersenarai dalam carian orang hilang membuang kanak-kanak berkenan ditepi jalan pada jam 3 pagi sebelum melarikan diri.

Menurut keterangan ibu mangsa,anaknya itu selama dalam rawatan selalu mengalami mimpi buruk dan menyebut nama guru agamanya.

Pihak polis yang menyiasat kes bagaimanapun terus membuat tangkapan kepada Ismail Kasongat yang merupakan suspek utama.

Sementara itu keadaan mangsa yang semakin memburuk selama 4 hari dalam rawatan tidak dapat di selamatkan akibat kecideraan dalaman dan pendarahan yang terlalu banyak.

Dimaklumkan,Ismail Kasongat baru melakukan hal ini pertama kali,sementara motif kejadian dipercayai berkait dengan dendam antara masalah guru dan orang tua murid.

Sumber: Eberita

Add Comment